Saut Situmorang dan Beberapa Mantan Pimpinan KPK Lainnya, Laporkan Firli Bahuri Ke Dewan Pengawas KPK atas Pelanggaran Etik

Share your love

LOGIKAHUKUM.COM Mantan Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPKSaut Situmorang, mengaku dimarahi saat melaporkan Ketua KPK Firli Bahuri atas dugaan pelanggaran etik ke Dewan Pengawas atau Dewas, (Jakarta, 10 April 2023).

Ketua Dewan Pengawas atau Dewas KPK, Tumpak Hatorangan Panggabean, yang memarahi Saut Situmorang bersama para mantan pimpinan KPK seperti Abraham Samad dan Bambang Widjojanto.

Saut mengungkapkan, saat dirinya dimarahi, Tumpak sempat mengeluhkan Undang-Undang KPK karena membatasi wewenangnya.

“Tadi isinya justifikasi semua, malah kita dimarah-marahin gitu,” kata Saut Situmorang di gedung ACLC atau KPK lama, Jakarta Selatan, Senin (10/4/2023), seperti dikutip dari Kompas.com.

Menurut Saut, Dewas KPK sudah menyerah terlebih dahulu sebelum memeriksa laporan dugaan Pelanggaran Etik Firli Bahuri hanya karena alasan tidak memiliki wewenang.

Karena sikap Dewas KPK seperti itu, Saut Situmorang mengklaim sudah bisa memprediksi bahwa laporan dugaan Pelanggaran Etik Firli Bahuri akan bernasib sama seperti bekas Wakil Ketua KPK, Lili Pintauli Siregar.

Diketahui, terhadap dugaan pelanggaran etik Lili Pintauli, KPK tidak menindaklanjuti laporan tersebut. Padahal, saat itu Lili Pintauli disebut jelas-jelas menerima gratifikasi.

“Belum apa-apa dia sudah menyerah, dia tidak punya wewenang. Etiknya kita mungkin bisa berharap, tetapi tidak banyak,” ujar Saut Situmorang.

Saut lantas menyampaikan bahwa Dewas KPK bukanlah menjadi solusi untuk menyelesaikan masalah di internal KPK. Sebaliknya, kata dia, Dewas KPK justru menjadi bagian dari masalah di lembaga antirasuah itu.

“Jadi sekali lagi seperti yang sering saya sampaikan di media, Dewas itu sudah bagian dari masalah,” ucap Saut Situmorang.

Sementara itu, Abraham Samad, mengaku tidak berharap banyak kepada Dewas KPK saat ini. Meski demikian, Samad mendorong dan mengawasi Dewas agar bisa memeriksa dugaan pelanggaran etik Firli Bahuri secara objektif.

Mantan Ketua KPK itu berharap, dugaan pelanggaran etik yang menjerat Firli Bahuri kali ini tidak lagi lepas seperti dulu.

“Karena kita sudah melihat ada gejala-gejala yang tadi dikatakan Pak Saut kurang menjanjikan,” ujar Samad.

Adapun sejumlah mantan pimpinan hingga penyidik senior KPK Novel Baswedan mendatangi gedung KPK lama untuk melaporkan dugaan pelanggaran etik dan pidana Firli Bahuri ke Dewas.

Selain Saut dan Abraham Samad, Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia, Usman Hamid; mantan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Wamenkumham) Denny Indrayana; dan peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW), Kurnia Ramadhana juga bergabung dalam gerakan itu.

Kemudian, ada mantan penasihat KPK Abdullah Hemahahua dan Budi Santoso, serta mantan penyidik KPK yang telah dipecat karena dinyatakan tidak lolos tes wawasan kebangsaan (TWK) juga ikut merapat.

Adapun laporan yang disampaikan ke Dewas KPK dilakukan setelah mereka berunjuk rasa di depan gedung Merah Putih KPK meminta agar Firli Bahuri dicopot sebagai Ketua KPK.

 

Avatar photo
Tim Editor

Yustinus Hura, S.H.
Founder dan Managing Partner LogikaHukum.com

Articles: 52

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *